Daftar Tulisan
Arsip Tulisan
Statistik Kunjungan
  • 409795Total Pengunjung:
  • 126Hari ini:
  • 115Kemarin:
  • 0Online:
Buku Tamu
Panel Login

Selamat Datang di www.FitrianyGustariny.com || Website Pribadi Ir. Fitriany Febby Adiana Gustariny, SE, MP, M.Pd.E (Guru SMA Negeri 2 Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat)

Yuk Ke Puncak Lawangnya  Tanah Datar  “Puncak Pusaran Angin Payorapuih”

A. Pengantar

Di tepi danau Singkarak Sumatera barat terdapat sebuah bukit yang bernama Payo rapuih, puncaknya bernama Pusaran Angin. (Red: ada juga yang menyebutnya Putaran Angin. Di puncak bukit ini kita dapat memandang keindahan danau Singkarak hampir keseluruhannya. Tempat ini sering juga di kunjungi turis asing yang ingin melakukan kegiatan para layang.

Dokumentasi Foto di Puncak Pusaran Payorapuih dengan latar danau Singkarak

Dokumentasi Foto di Puncak Pusaran Payorapuih dengan latar danau Singkarak

Nah, beruntung juga penulis bersama teman-teman guru dari SMAN 2 Rambatan bisa berkesempatan berkunjung ke lokasi ini. Tepatnya pada hari Senin 30 November 2015, di mana tanggal ini bertepatan dengan HUT KORPRI ke-44. Di mana setelah menyelesaikan agenda upacara HUT KOPRPRI di SMPN 1 Rambatan dan kemudian kembali ke SMAN 2 Rambatan untuk menyelesaikan tugas rutin sekolah, dan selanjutnya kami akan menuju ke Puncak Pusaran Angin Payo Rapuih ini. Sebenarnya kami sudah lama ingin ke tempat ini, namun karena selama berbulan-bulan negeri tercinta ini diliputi asap tebal karena kebakaran hutan di wilayah Riau dan Sumatera Selatan, sehingga saat itu akan percuma saja pergi karena kita tak akan dapat menyaksikan keindahan panorama tersebut, semuanya terhalang oleh asap tersebut.

 
Jadi, saat asap menghilang dan digantikan oleh  kilauan sinar mentari nan cerah, maka  saat ada waktu yang pas kami langsung melaju ke tempat yang katanya panoramanya mirip dengan puncak lawang dan bahkan mampu mengalahkan panorama puncak lawang. Ah….apa iya ya? Jadi penasaran nich.  Ayo kita ke sana untuk membuktikannya dan mengenalnya, okey!

 
B. Asal Nama

Puncak Putaran Angin, begitu para pengunjung menyebutnya. asal mula putaran angin mugkin disebabkan oleh angin disana terasa berputar. Namun banyak juga yang menyebutnya Puncak Pusaran Angin. Entahlah, mengapa  disebut demikian,  mungkin  memang tempat ini ada pusaran anginnya.

C. Lokasi

Puncak Pusaran Angin terletak di Barat Danau Singkarak, tepatnya di Jorong Payo Rapuih, Nagari Batipuh Baruah, Kecamatan Batipuh Kabupaten Tanah Datar Propinsi Sumatera Barat Indonesia. Di mana Puncak Pusaran Angin ini terletak pada ketinggian 500 meter diatas permukaan laut atau sekitar 350 meter dari permukaan danau Singkarak. Namuh, referensi lain menyatakan puncak ini terletak sekitar 2 kilometer dari permukaan danau Singkarak. Jujur saja, penulis belum memeriksa informasi mana yang benar dari ketinggian tersebut.

 

D. Akses

Untuk mencapai objek wisata Puncak Pusaran Angin ini, Anda dapat masuk dari arah Padang Panjang atau dari arah Solok. Jika dari arah Padang Panjang  kemudian masuk dari Simpang Payo dan  langsung menuju ke Sumpur kudus, Kecamatan Batipuh Selatan Kab.Tanah Datar. Dan sebaliknya jika melalui Solok anda juga tiba di Simpang Payo lansung menuju Sumpur Kudus.

Setelah  tiba di Simpang Payo, ada dua jalur  yang biasanya  digunakan untuk sampai  ke lokasi, yang pertama lewat jalan aspal pengunjung bisa mulai dari Nagari Sumpu yaitu masuk dari Simpang Kapuah dan Jalur kedua yaitu jalur jalan setapak yang bias pengunjung mulai mendakinya dari Jorong Rumbai, Nagari Padang Laweh Malalo.

Selanjutnya, baik dari arah simpang kapuih atau jorong Rumbai untuk tiba ke lokasi Puncak Pusaran Angin ini tidak ada angkutan umum roda empat, tetapi ada ojek yang bisa digunakan ke sana. Jadi bila tak  kuat jalan kaki bisa menggunakan ojek. Sedangkan bagi yang senang  olahraga jalan kaki, maka bisa  memilih berjalan kaki mendaki melewati jalur jalan setapak yang dimulai dari Jorong Rumbai, kemudian dari Jorong Rumbai  dimulai dengan perjalanan yang sangat mendaki melewati perumahan penduduk setempat,  hingga tiba di sebuah kaki perbukitan sebelum memasuki rimba, kira-kira satu kilometer dari jalan raya. Jalan sangat terjal dan semak belukar ditepi-tepinya. Sesekali mendaki, kadang-kadang melereng dan ketika hampir ke puncak barulah menemukan jalan yang agak landai.

Namun, penulis dan teman-teman guru dari sekolah tempat kami bekerja untuk ke lokasi ini dengan menggunakan mobil  pribadi  milik teman dan teman tersebut sekaligus jadi sopir, juga “guide” dan merangkap jadi fotografer andalan kami. Dan untuk menuju lokasi Puncak Pusaran Angin ini kami memilih akses melalui simpang kapuh ,

 
E. Pesona Selama Perjalanan

Sepanjang perjalanan  kami disuguhi pemandangan yang indah, apalagi semakin lama jalan yang kami lalui semakin mendaki dan terjal. Nampaknya, untuk ke sini harus mengandalkan mobil yang tahan banting, dan tentu juga sopirnya harus handal, kalau tidak bisa bisa mobil berhenti di tengah pendakian yang terjal ini. Wah….tak terbayangkan apa yang akan terjadi.

Semakin dekat perjalanan kami, semakin indah pemandangan yang kami lihat. Terlihat dari atas pemandangan sawah terhampar luas. Ada juga talago (telaga) air yang airnya berwarna kecoklatan, mirip warna tanah setempat. Talagonya tidak terlalu besar. Kehadiran sebuah telaga di arah perjalanan menuju puncak inu, membuat sebuah kelengkapan suasana alam yang sangat nyaman untuk kita kunjungi.

Selain itu di sepanjang jalan yang kami lewati terlihat  banyak tumbuh pohon durian , dan saat itu duriansedang berbuah, tapi sayang buahnya masih muda dan belum siap untuk dipanen. Kata temanku, kalau lagi musim durian masak, maka banyak durian yang bisa kita nikmati di sepanjang jalan ini. Ah…sayang sekali kita ke sini kecepatan. Tak, apalah nanti diulang kembali untuk datang ke sini saat musim panen durian.

Di sepanjang jalan menuju Puncak Pusaran Angin Payorapuih ditumbuhi pohon durian yang sedang berbuah, tapi sayang masanya panen durian

Di sepanjang jalan menuju Puncak Pusaran Angin Payorapuih ditumbuhi pohon durian yang sedang berbuah, tapi sayang masanya panen durian

F. Pesona  di Puncak Pusaran Angin

Tak terasa dengan perjalan yang kami lalui, ternyata kami hampir tiba di lokasi Puncak Pusaran Angin. Sebelum memasuki puncak, kami dihadang dengan gerbang yang berpagarkan besi. Disalah satu sisi gerbang terdapat tempat pengambilan karcis bagi pengunjung. Namun, sayang tidak ada penjaga karcis dan tentu saja tak ada penjaga yang akan membuka gerbang besi tersebut. Dan dampaknya, tentu saja jalan tersebut tak bisa dilewati oleh mobil yang kami tumpangi. Otomatis mobil diparkir di dekat lokasi gerbang besi ini, dan mau tak mau kami harus jalan kaki sejauh kurang lebih setengah kilo meter ke Puncak Pusaran Angin.

Saking tak sabarnya untuk sampai ke puncak utama, maka dari gerbang besi  tersebut kami awali dengan langkah tegap dan penuh semangat. Namun, karena jalannya mendaki, makin lama langkah makin gontai, karena kecapean. Maklumlah, udah lama nggak olah raga, jadi sudah tak terlatih lagi. Beruntung sambil jalan, kami tetap ceria, tertawa, dan sambil bersenda gurau. Dan tentunya tak lupa pula ambil dokumentasi foto walau kaki terasa lelah.

Meski kaki letih karena berjalan kaki menuju Puncak Pusaran Angin Payorapuih, namun dokumentasi foto tetap dilakukan

Meski kaki letih karena berjalan kaki menuju Puncak Pusaran Angin Payorapuih, namun dokumentasi foto tetap dilakukan

Setiba di Puncak Pusaran Angin kami  disuguhi pemandangan yang sangat luar biasa. Kita bisa melihat keindahan alam Danau Singkarak secara keseluruhan. Bukit-bukit yang mengelilingi danau membuat posisi danau tampak lebih kokoh. Hamparan danau yang memanjang, dikawali oleh dua gunung api di ujungnya. Ujung utara ada Gunung Marapi yang menjulang, sedangkan Selatan Gunung Talang.  Lekuk-lekukan kaki bukit yang menjorok ke danau, bagaikan pembatas antara air dan daratan. Riak-riak danau yang di selingi kemilauan cahaya terik,menghilangkan lelah pengunjung, saat duduk di ujung bukit yang berilalang tersebut.

Dengan pesonanya tersebut, …..benar-benar tak sabar  rasanya untuk menikmati keindahannya dan mendokumentasikannya. Namun, berhubung kami belum makan siang, maka agar acara sesi fotonya lebih lancar, dengan badan dan wajah yang “fresh” mendingan kita santap siang dulu lah ya. Namun, tak lupa biarpun sedang makan, tetap saja ambil dokumentasi foto di Puncak Pusaran Angin dengan view danau Singkarak dan view sekitarnya nan menawan.

Makan siang di Puncak  Pusaran Angin Payorapuih dengan latar  danau Singkarak dan view sekitarnya

Makan siang di Puncak Pusaran Angin Payorapuih dengan latar danau Singkarak dan view sekitarnya

Nah, selanjutnya usai santap siang, agenda menikmati pesona puncak utama ini pun dimulai. Kami menyaksikam dari puncak Pusaran ini pemandangan yang sangat luar biasa. Kita bisa melihat keindahan alam Danau Singkarak secara keseluruhan.  Panorama Pusaran angin yang indah dengan latar danau singkarak dan gunung merapi serta bukik patahgigi. Bukit-bukit yang mengelilingi danau, membuat posisi danau tampak lebih kokoh. Di lereng bukit tersebut, tepatnya mengarah ke Barat terdapat lahan-lahan petani yang menghijau. Jika kita terus melayangkan pandangan sejurus dengan lahan hijau petani tadi tadi, maka pandangan kita akan disambut padi-padi yang sedang menguning. Cobalah bayangkan betapa indahnya paduan warna hijau memukau dengan kuning emasnya padi, bukan?

Selain itu yang lebih  memukau lagi adalah  melihat  birunya danau Singkarak  ditambah  pancaran sinar matahari  yang cerah,  namun adakalanya sesekali redup. Awan yang berjalan bergerombolan menutupi cahayanya, sambil mengiringi. Begitu indah dan mengagumkan. Menurut temanku yang telah pernah datang ke sini bahwa waktu yang terindah untuk melihat danau  Singkarak dari atas Puncak Pusaran Angin ini adalah diwaktu sore,disaat matahari akan tenggelam.. Wah……membuat kami jadi penasaran tentang hal ini,  pengin juga di sini hingga sore menyaksikan dan membuktikan perkatan teman tadi. Namunm sayang kali ini kami tak bisa menunggu sore, karena ada agenda lain yang harus ditepati.

Dokumentasi Foto bersama teman-teman di Puncak Pusaran Angin Payorapuih, dengan view birunya lamgit, birunya danau Singkarak, dan barisan bukit-bungkit yang kokoh menambah indahnya panorama di tempat ini

Dokumentasi Foto bersama teman-teman di Puncak Pusaran Angin Payorapuih, dengan view birunya lamgit, birunya danau Singkarak, dan barisan bukit-bungkit yang kokoh menambah indahnya panorama di tempat ini

 

G. Aspek Pariwisata

Setelah selesai agenda menikmati keindahan dan mendokumentasikan keberadaan kami di Puncak Pusaran Angin ini,  kami akan bertolak untuk pulang. Namun, sambil pulang ada hal yang perlu untuk diinformasikan tentang lokasi ini, yaitu bahwa lokasi ini  tidak banyak fasilitas yang tersedia sebagaimana layaknya tentang sebuah tempat  wisata, Kalaupun ada hanya bangunan seperti gardu tak berdinding beratapkan seng dengan model atap bergonjong atau model payung, itupun sudah tak terawat. Dan juga tidak tampak satupun pengumuman untuk para pengunjung untuk tidak melanggar peraturan setempat dan tata tamannya belum begitu indah dan rapi.

Tak ada fasilitas layaknya tempat wisata, kalaupun ada hanya bangunan seperti gardu beratap seng model bergonjong atau payung terdapat di tepi jalan di sepanjang lokasi

Tak ada fasilitas layaknya tempat wisata, kalaupun ada hanya bangunan seperti gardu beratap seng model bergonjong atau payung terdapat di tepi jalan di sepanjang lokasi

Jadi,  nomor satu yang tersedia di sini adalah pemandangan yang indah, dan menurut penulis dan juga demikin menurut teman-teman, serta orang-orang yang pernah berkunjung ke lokasi ini bahwa tempat ini jauh lebih indah di bandingkan puncak lawang. Hanya saja tempat ini kalah fasilitas wisatanya dibandingkan Puncak Lawang.

Menurut informasi dari temanku bahwa saat sekarang lokasi ini  sangat sepi sekali pengunjungnya, apalagi turis manca negara, Ramainya ketika hari minggu saja, itupun hanya para kaula muda,. Padahal  tempat  ini sudah pernah diadakan ajang terbang layang yang diikuti oleh beberapa peserta dalam dan manca negara. Tapi itu tak membawa peruntungan basar bagi kemajuannya, ungkap  teman  kepada kami.  Padahal  kata temanku juga bahwa atlit-atlit paralayang yang sering terbang dari puncak Pusaran Angin ini dapat menikmati keindahan alam danau singkarak dari atas Parasutnya.dan mendarat di pinggir Danau yang ternama di Sumatera Barat ini.. Bagi atlit paralayang yang ingin mencoba take off dari Puncak pusaran angin ini Danau singkarak selalu menantinya.. Wah…,,sayang sekali, bila kegiatan ini berhenti begitu saja ya,!

 
H. Penutup

Sebagai pentup, sekedar informasi tambahan lainnya, bahwa  Nagari di mana Jorong Payorapuih  dengan Puncak Pusaran Anginnya ini terletak adalah di Nagari Batipuh Baruh , di mana  Nagari Batipuh Baruh ini merupakan salah satu nagari yang terletak di Kecamatan Batipuh dan merupakan nagari yang strategis disamping gerbang  utama Kabupaten Tanahdatar juga berbatasan langsung dengan Kota Padang Panjang.. Nagari Batipuh Baruh termasuk nagari yang terluas dibandingkan dengan Nagari lain dengan memiliki Sembilan jorong masing-masing Jorong Kubu Kerambia, Subang anak,Lubuk Bauk, Batang Gadih, Kubu Nan Limo,Kubu nan Ampek, Ladang laweh,Batulipai,Pincuran Tujuh,Payo dan Gunung Bungsu.. Dari sekian nagari tersebut, semuanya diprogramkan untuk pengembangan adat dan nagari di berbagai berbidang, termasuk pengembangan sektor pariwisata, nagari batipuh baruh juga memiliki daerah wisata alam yang menarik untuk dikembangkan terutams objek wisata terbang layang di Jorong Payo Rapuih.

Wah…..nampaknya harus ada program pengembangannya lebih lanjut nich. Jika  tempat ini  ditata dengan rapi dan dikelola olej tangan-tangan profesional, maka bukan tak mungkin tempat ini akan lebih berkembang lagi  dan tentunya juga bisa lebih  dikenal oleh para turis.. Nah….siapa berminat menjadi investor di  lokasi yang  indah ini?

Referensi

Tersedia ” Menikmati Keindahan Danau Singkarak” http://lagulamaku. blogspot.co.id/2009/03/Diakses Senin 25 Januari 2015 Jam 17.55

Tersedia ” Nagari Batipuh Membangun Adat dan Budayanya”http://www.kabaluhaknantuo.com/Diakses Senin 25 Januari 2015 Jam 17.50

Tersedia “Pusaran Angin Payorapuih” https://adriyansaputra. wordpress.com/ Diakses Senin 25 Januari 2015 Jam 17.10

Tersedia ” Surga Dunia: Alam Singkarak Nan Indah” http://tasapo.blogspot.co.id/2014/09/Diakses Senin 25 Januari 2015 Jam 17.25

FacebookTwitterGoogle+Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Tulisan Terkini
Buku Pegangan Siswa
Diktat Ekonomi SMA/MA

Bagaimana menurut pendapat Anda tentang website Fitriany Gustariny ini?

Lihat Hasil Jajak Pendapat

Loading ... Loading ...

Laporan Karya Inovatif
Berita Lainnya
LITERASI "MENGENAL RUMAH ADAT NAGARI BALIMBING (9): RUMAH BENDANG DT.
Rumah Adat Dt.Guguak Simabua Balimbing
Rumah Adat Dt.Guguak Simabua Balimbing
Rumah Adat Dt.Guguak Simabua Balimbing Rumah Adat Suku Simabua Gug
Rumah Adat Dt.Bagindo Basa Kinawai Nagari Balimbing
Rumah Adat Dt.Bagindo Basa Kinawai Nagari Balimbing
Rumah Adat Dt.Bagindo Basa Kinawai Nagari Balimbing Ini satu lagi
Rumah Adat Dt.Rajo Mangkuto Balimbing
Rumah Adat Dt.Rajo Mangkuto Balimbing
Rumah Adat Dt.Rajo Mangkuto Balimbing Rumah adat adalah bangunan y
Rumah Adat Dt.Cumano Kinawai Nagari Balimbing
Rumah Adat Dt.Cumano Kinawai Nagari Balimbing
Rumah Adat Dt.Cumano Kinawai Nagari Balimbing Sudah pernahkan Anda

Temukan Kami di Facebook

Pencarian

       

.

Galeri Foto
Klik Slideshow di bawah untuk
melihat Galeri Foto secara lengkap
20150203_121026-1.jpg
20150203_121051-1.jpg
IMG_39759949695819.jpeg
20131120_110407-1.jpg
20131120_110424-1.jpg
20131219_140230.jpg
Cerita Bergambar
Kalender
September 2021
S M T W T F S
26 27 28 29 30 1 2
3 4 5 6 7 8 9
10 11 12 13 14 15 16
17 18 19 20 21 22 23
24 25 26 27 28 29 30
31 1 2 3 4 5 6
Channel Youtube
Jntuk.net kumpulan situs judi slot online terpercaya 2020 & 2021 ABLBET merupakan situs judi game slot terbaik uang asli slot 888 bet atau daftar agen slot terbaru dan terbesar bahkan sudah menjadi dewa slot 88 link alternatif resmi & telah mendapatkan izin royal slot 888 dari PAGCOR dan Cagayan Leisure. judi slot situs slot game slot ligatempo link slot