Daftar Tulisan
Arsip Tulisan
Statistik Kunjungan
  • 366128Total Pengunjung:
  • 77Hari ini:
  • 101Kemarin:
  • 0Online:
Panel Login

Selamat Datang di www.FitrianyGustariny.com || Website Pribadi Ir. Fitriany Febby Adiana Gustariny, SE, MP, M.Pd.E (Guru SMA Negeri 2 Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat)

Catatan 4  Bimtek Penulis Sejarah: Bahasa Indonesia

A. Pengantar

“Apa makna dari ‘buku sejarah baru’?. Apakah buku dari sejarah baru atau buku sejarahnya yang baru?”, demikian sebuah pertanyaan sebagai kata pembuka  yang dilontarkan oleh Nara Sumber, Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S. (Guru Besar Bahasa Indonesia dari Universitas Andalas Padang) kepada peserta Bimbingan Teknis (Bimtek).  Adapun Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S adalah nara sumber keempat hari kedua (Selasa, 10/5/2016) pada BIMBINGAN TEKNIS PENINGKATAN KAPASITAS TENAGA KESEJARAHAN BAGI PENULIS SEJARAH YANG TIDAK BERLATARBELAKANG SEJARAH. Bimtek ini diselenggarakan oleh Kemendikbud Direktorat Jenderal Kebudayaan Direktorat Sejarah , yang dilaksanakan  di Grand Inna Muara Hotel Padang, selama 5 hari yaitu mulai tanggal 9 Mei s.d. 13 Mei 2016.

Penyampaian Materi Bimtek oleh Nara Sumber, Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S. (Guru Besar Bahasa Indonesia Universitas Andalas Padang) dengan judul materi "Bahasa Indonesia" (Grand Inna Muara Hotel Padang, Selasa 10/5/ 2016)

Penyampaian Materi Bimtek oleh Nara Sumber, Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S. (Guru Besar Bahasa Indonesia Universitas Andalas Padang) dengan judul materi “Bahasa Indonesia”
(Grand Inna Muara Hotel Padang, Selasa 10/5/ 2016)

Adapun materi  Bimtek yang disampaikan oleh Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S. ini berjudul  “BAHASA INDONESIA”.   Hal apa saja yang beliau sampaikan secara lengkap dapat dibaca pada bahan presentasi  yang beliau sampaikan. Selanjutnya, dari bahan presentasi  tersebut hal-hal  atau bagian-bagian mana yang menurut penulis penting maka penulis catat atau ambil intisarinya dan penulis upload di website penulis dan tentunya dengan maksud dibagikan khusus untuk  teman-teman yang berminat terhadap hal-hal yang berkaitan dengan sejarah namun belum mendapat kesempatan untuk mengikuti  Bimtek  ini atau pihak lain membutuhkan. Apa isinya? Silahkan baca paparan di bawah ini.

 
B. Isi Materi Bimtek

1. Pengertian Penggunaan Bahasa Indonesia yang Baik dan Benar

Sebelum memulai penjelasan materi yang akan disampaikannya, Ibu Prof Dr. Nadra Ms memberikan latihan kepada para peserta dengan maksud untuk mengetahui sampai di mana pemahaman dan penerapan pemakaian bahasa Indonesia yang baik dan benar dari para peserta Bimtek. Ternyata hasilnya, para peserta memang harus banyak belajar lagi, dan sangatlah tepat adanya workshop  dengan  materi  tentang “Bahasa Indonesia” ini.

Contoh Latihan Bimtek terkait materi "Bahasa Indonesia" dari Nara Sumber Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S., Guru Besar Bahasa Indonesia Universitas Andalas Padan (Grand Inna Muara Hotel Padang, Selasa 10/5/ 2016)

Contoh Latihan Bimtek terkait materi “Bahasa Indonesia” dari Nara Sumber Ibu Prof. Dr. Nadra, M.S., Guru Besar Bahasa Indonesia Universitas Andalas Padan (Grand Inna Muara Hotel Padang, Selasa 10/5/ 2016)

Berdasarkan kasus pertanyaan di atas tenyata memang terdapat persepsi yang betbeda-beda dari tulisan “buku sejarah baru”. Apabila menggunakan ragam lisan mungkin hal tersebut tidak terjadi, karena adanya penggunaan intonasi. Hal tersebut akan berbeda pada ragam tulisan, di mana pemakaian tanda baca sangat diperlukan agar apa dimaksud oleh si penulis sama dengan dimaksud oleh si pembaca. Oleh karena itu, sebagai penulis sudah seharusnya memahami dan menerapkan penulisan yang baik dan benar sesuai dengan bahasa kita bahasa Indonesia. Apalagi kalau menyangkut karya/tulisan ilmiah, termasuk penulisan sejarah tentunya tak telepas dari hal tersebut di atas.

Nilai suatu karya ilmiah biasanya ditentukan oleh tiga komponen, yaitu
a. Isi tulisan
b. Bahasa penyajian
c. Teknik Penulisan

Kejelasan isi tulisan hanya tercapai jika disajikan dengan bahasa yang baik dan benar

Penggunaan bahasa Indonesia yang baik:
a. Pemilihan ragam sesuai dengan kebutuhan komunikasi, yaitu terkait dengan
-topik yang dibicarakan
-tujuan oembicaraan
-lawan bicara/pembaca
-tempat pembicaraan

b. Logis dan sesuai dengan tata nilai masyarakat pengguna bahasa

Penggunaan bahasa Indonesia yang benar:
Penggunaan bahasa yang sesuai dengan kaidah, yang meliputi:
-ejaan
-struktur morfologis dan kosa kata
-struktur sintaksis
-makna

 
2. Penggunaan Ragam Bahasa

Pertanyaannya:
Penggunaan ragam bahasa apakah telah sesusi dengan kaidah?
Penggunaan ragam bahasa apakah telah  sesuai dengan kebutuhan komunikasi?

 
3. Ragam Bahasa Indonesia

Ragam bahasa Indonesia  cukup banyak tergantung pada berbagai hal, yaitu:

a. Bidang Penggunaan
-Ragam Ilmu
-Ragam Hukum
-Ragam Jurnalistik
-Ragam Agama
-Ragam Sastra
dsb.

b. Suasana Penggunaan
-Ragam Resmi
-Ragam Tidak Resmi

c. Sarana
-Ragam Lisan
-Ragam Tulisan

d. Penutur
-Ragam Terpelajar
-Ragam Tidak Terpelajar

e. Tempat
-Logat /Dialek Jawa
-Logat/Dialek Minang
-Logat/Dialek Jakarta
-Logat/Dialek Batak
dsb.

 
4. Perbedaan Ragam Lisan dan Ragam Tulis

a. Penyampaian

Ragam lisan:  penyampaian dapat memanfaatkan peragaan, seperti gerak tangan, air muka, dan tekanan suara untuk membantu pemahaman

Ragam tulisan:  tanda baca (ejaan)

 
b. Kosakata

Ragam lisan:  
Ibu bilang kita harus belajar
Kita harus bikin karya tulis

Ragam tulisan:
Ibu mengatakan bahwa kita harus belajar
Kita harus membuat karya tulis

 
c. Bentuk Kata

Ragam lisan:
Ani mau nulis surat
Dia sedang baca surat kabar

Ragam tulisan:
Ani mau menulis surat
Dia sedang membaca surat kabar

d. Struktur Kalimat

Ragam lisan:
Jalan layang itu untuk mengatasi kemacetan lalu lintas.
Saya akan tanyakan soal itu

Ragam tulisan:
Jalan layang itu dibangun untuk mengatasi kemacetan lalu lintas
Saya akan menanyakan soal itu/
Akan saya tanyakan soal itu

 
5. Lima Ciri Pembeda Ragam Standat dan Nonstandar

a. Kata sapaan dan kata ganti

Ragam Standar:  Bapak, Ibu, Saudaram Anda, Pak Dokter, Bu Dokter, Kamu
Ragam Nonstandar:  Lisa, Nina, guek ogut, kamu, kamu-kamu

b. Kata tertentu

Ragam Standar:  tidak, akan, sudah, besar, perempuan atau pacar, ayah, orang tua

Ragam Nonstandar:  nggak, bakal, udah (selesai), gede, cewek, bokap, ortu

c. Penggunaan imbuhan

Ragam Standar:  memakai, menurunkan, menulis
Ragam Nonstandar: pake, nurunin, nulis

 
d. Penggunaan kinjungsi dan preposisi

Ragam Standar:
Ibu mengatakan kita akan pergi besok
Mereka bekerja keras untuk menyelesaikan pekerjaan itu

Ragam Nonstandar:
Ibu mengatakan kita akan pergi besok
Mereka bekerja keras menyelesaikan pekerjaan itu

 
e. Kelengkapan Fungsi:

Ragam Standar
Misalnya, percakapan sebuah keluarga di restoran.
A:  “Bu, Ibu pulih apa? Ayam?” atau “Bu, mau ayam?”
B:  “Tidak, ibu mau ikan saja, deh.”

Ragan Nonstandar:
Ada fungsi yang dihilangkan
A: “Bu, Ibu apa? Ayam”:atau “Ibu, ayam?”
B: “Nggak, ah, ibu ikan aja, deh.”

(Utorodewo, 2002)

 

6. Laras Bahasa

Laras bahasa adalah ragam yang digunakan dalam berbagai ranah kehidupan, dalam berbagai jenis situasii
Contoh:
Resep dapur: Iris cabai merah tipus-tipis
Instruksi pada kemasan obat::Jauhkan dari anak-anak!
Tajuk Rencana:  Presideb Terima Duta Besar Baru

 
7. Karya Ilmiah

Karya ilmiah menggunakan laras ilmiah, yaitu menggunakan ragam standar/baku yang ditandai dengan bahasa yang jelas, lugas teratur, tepat makna, dan sistematis (atau lebih dikenal dengan kalimat efektif).

 
8. Ciri-ciri Kalimat Efektif

a. Bahasa baku

-ejaan: penulisan huruf, penulisan katam penulisan unsur serapan, tanda baca
-Istilah/kata baku
-Kaidah tata bahasa

b. Jelas
-mudah ditangkap maksudnya
-maksud yang diterima peembaca = maksud yang diinginkan penulis

c. Ringkas  atau lugas
-tidak berbelit-belit
-tidak menggunakan kata-kata yang boros

d. Koherensi
-kohensi antarkata
-koherensi antarkalimat
-koherensi antarparagraf

e. Hidupk bervariasi
-pilihan kata
-bentuk kalimat (misak aktif, pasif, panjangm dan pendek kalimat)

f. Tidak ada unsur yang tidak berfungsi

 
9. Gaya Bahasa Keilmuan (Laras Ilmiah)

a. Nada karangan keilmuan bersifat formal dan objektif. Bombastis, retorik, propaganda, dan ungkapan emosional dihindari

b. Subjek peneliti disingkirkan atau digusur ke belakang; sebaiknya objek penelitian ditonjolkan. Untuk itu, lazim dipakai bentuk kalimat pasif dan statis.

c. Tata istilah, tata nama, lambang-lambang huruf dan /gambar, tabel, daftar, bagan, dan grafik sering dipakai untuk menbernasringkaskan dan sekaligus memperjelas uraian

d.  Dalam karangan keilmuan dipakai bahasa resmi ragan baku dan tata bahasa yang benar. Gaya percakapan, apalagi yang bertingkat bahasa hariab dan berbau kedaerahan, dijauhkan,

e. Penyampaian gagasan harus secara lengkap, tepat, jelas, ringkasm sistematis, dan menyatu.

f. Pedoman tata tulis tertentu, dengan kaidah-kaidah mengenai penggunaah huruf, lambang, dan sebagainya, dipatuhi dengan panggah (konsisten),

(Wilarjo, 1990: 41-42)

10. Beberapa Contoh Kesalahan Penggunaan Bahasa Indonesia dan Cara Penyuntingannya

1) Subjek kalimat menjadi kabur karena didahului kata depan
a. *Tentang masalah ini akan dibahas lebih lanjut pada bab 2,
b. Masalah inu akan dibahas lebih lanjut pada bab e.

2) Kata sedangkan dan sehingga tidak dibenarkan  mengawali kalimat tunggal.

a. *Rumah dibangun oleh develover. Sedangkan Bank Tabungan Negara memberikan KPR kepada penduduk golongan berpendapatan rwndah.

b. Rumah dibangun oleh develover, sedangkan Bank Tabungan Negara memberikan KPR kepada penduduk golongan berpendapatan rwndah.

3) Konstruksi di mana sebagau penghubung harus dihindari
a, *Rumah di mana ia tinggak sangat luas
b. Rumah tempat ia tinggal sangat luas

 
4)  Struktur yang tidak paralel

a. * Tahap terakhir penyelesaian gedung itu adalah kegiatan pengecatan tembok, memasang penerangan, pengujian sistem pembagian air, dan pengaturan tata ruang.

b.  Tahap terakhir penyelesaian gedung itu adalah kegiatan pengecatan tembok, pemasangan penerangan, pengujian sistem pembagian air, dan pengaturan tata ruang.

 
5) Pemakaian bentuk yang mubazir, yaitu bentuk yang tidak diperlukan.
a. *Bahasa adalah merupakan sarana komunikasi yang sangat penting.
b. Bahasa adalah sarana komunikasi yang sangat penting.
c. Bahasa  merupakan sarana komunikasi yang sangat penting.

 
6) Pemilihan kata yang tidak baku
a. *bilang, analisa, praktek, metodam tekhnik
b. mengatakan, analisis, praktik, metode, teknik

 
7) Penggunaan konjungsi korelatif yang tidak tepat

Salah
antara … dengan…
tidak …  melainkan…
baik … ataupun …
bukan … tetapi …

Benar
antara … dan …
tidak … tetapi …
baik … maupun …
bukan … melainkan…

Contoh:

a. *Antara kemauan konsumen dengan kemauan pedagang terdapat perbedaan dalam penentuan kenaikan harga.

    Antara kemauan konsumen dan kemauan pedagang terdapat perbedaan dalam penentuan kenaikan harga.

b. *Sebagian pedagang tidak menaikkan harga, melainkan menimbun sebagian barang dagangannya.

    Sebagian pedagang tidak menaikkan harga, tetapi  menimbun sebagian barang dagangannya.

c. *Baik dosen ataupun mahasiswanya ikut memperjuangkan reformasi
    Baik dosen maupun  mahasiswanya ikut memperjuangkan reformasi

 
d. * Bukan aku yang tidak mau, tetapi dia yang tidak suka
     Bukan aku yang tidak mau, melainkan dia yang tidak suka

 

8) Penulisan partikel pun yang tidak tepat
a. * negarapun, ke manapun, ada pun, meski pun
b. negara pun, ke mana pun, adapun, meskipun

9) Penulisan kata depan di dan imbuhan di- yang tidak tepat
a. * dipasar, diatas, di beri, di ambilnya
b. di pasar, di atas, diberinya, diambilnya

 
10) Jika salah satu kata hanya dipakai dalam kombinasi
a.*antar kota, manca negara, adi kuasa
b. antarkota, mancanegara, adikuasa

 
11) Perancuan aktif dan pasif
a.*Dalam seminar itu membahas kenakalan remaja.
b. Dalam semibar itu dibahas kenakalan remaja.
c. Seminar itu membahas kenakalan remaja.

 
12) Bentuk-bentuk yang tidak tepat atau tidak lengkap
a. *Pernah kejadiah seorang anak tenggelam di sungai itu.
    Pernah terjadi seorang anak tenggelam di sungai itu.

b. *Cita-citanya tidak kesampaian
    Cita-citanya tidak tercapai

 
11. Kata Penghubung Intrakalimat

a. Kata penghubung yang harus didahului oleh tanda koma
…, tetapi
…, sedangkan
…, kecuali
…, misalnya
…, seperti
…, antara lain
…, melainkan

b. Kata penghubung yang tidak boleh didahului oleh tanda koma
jika
agar
walaupun
meskipun
supaya
sebab
karena
ketika
sehingga
apabila
sebelum
sungguhpun

c. Kata penghubung berikut tidak didahului oleh tanda koma jika rincian dalam kalimat hanya dua unsur, tetapi jika rincian dalam kalimat lebih dari dua unsur, kata ini harus didahului oleh tanda koma
dan
serta
atau

Contoh:
meja dan kursi
meja, kursi, dan lemari

 
12. Kata Penghubung Antarkalimat

Kata atau ungkapan antatkakimat harus diikuti tanda koma.
namun, …
Jadi, …
Selanjutnya, …
Oleh karena itu, …
Meskipun demikian, ..,0.

 
13. Ejaan Bahasa Indonesia 2015

a.Perubahan letak urutan
b. Penambahan dan perubahan contoh
c. Diftong ei: survei
d. Huruf tebal:
1) untuk menegaskan bagian tulisan yang sudah ditulis miring
Huruf dh, seperyi pada kata Ramadhan, tidak terdapat dalam Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan

2) untuk menegaskan bagian-bagian karangab, seperti judul buku, bab, atau subbab
1.1 Latar Belakang Masalah
Kondisi kebahasaab di Indonesia….

1.1.1 Latar Belakang

e. Bentuk ulang abungan kata ditulis dengan mengulang unsur pertama
Misalnya:
surat kabar ………….surat-surat kabar
rak buku ………………rak-rak buku
kereta api cepat……..kereta-kereta api cepat

f. Penulisan nilai uang
Rp5.000,00
$3,50

 

C. Penutup

“….sebenarnya masih banyak lagi aturan-aturan dalam berbahasa Indonesia yang baik dan benar yang belum diterapkan oleh para penulis, namun tidak bisa semuanya dibahas dalam pertemuan yang singkat ini, dan yang ditampilkan pada pembahasan ini hal-hal yang cukup penting. Selanjutnya untuk informasi lebih lengkap silahkan para peserta mempelajari  “Pedoman Umum Bahasa Indonesia” yang tertuang pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia No. 50 Tahun 2015. Pada saat Peraturan Menteri ini berlaku, Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No.46 Tahun 2009 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan dicabut dan dinyatakan tidak berlaku”, demikian Prof  Dr. Nadra MS mengakhiri pembicaraannya  pada Bimtek dengan judul materi tenrang “Bahasa Indonesia” ini

FacebookTwitterGoogle+Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tulisan Terkini
Buku Pegangan Siswa
Diktat Ekonomi SMA/MA

Bagaimana menurut pendapat Anda tentang website Fitriany Gustariny ini?

Lihat Hasil Jajak Pendapat

Loading ... Loading ...

Laporan Karya Inovatif
Berita Lainnya
SONIAN ARTIS DAN GURU
SONIAN ARTIS DAN GURU
SONIAN ARTIS DAN GURU SONIAN ARTIS DAN GURU Artis Film shootin
SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU
SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU
SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DA
SONIAN GURU DAN DANA GAJAH PLUS SONIAN GURU DAN DANA GAJAH PL
SONIAN OMBAK DAN AKU
SONIAN OMBAK DAN AKU
SONIAN OMBAK DAN AKU SONIAN OMBAK DAN AKU Debur ombak putih
SONIAN PERAHU DAN AKU
SONIAN PERAHU DAN AKU
SONIAN PERAHU DAN AKU SONIAN PERAHU DAN AKU Kembara lautan Ta

Temukan Kami di Facebook


       

.

Galeri Foto
Klik Slideshow di bawah untuk
melihat Galeri Foto secara lengkap
20150203_121026-1.jpg
20150203_121051-1.jpg
IMG_39759949695819.jpeg
20131120_110407-1.jpg
20131120_110424-1.jpg
20131219_140230.jpg
Cerita Bergambar
Kalender
September 2020
S M T W T F S
30 31 1 2 3 4 5
6 7 8 9 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30 1 2 3
Buku Tamu