Daftar Tulisan
Arsip Tulisan
Statistik Kunjungan
  • 362319Total Pengunjung:
  • 20Hari ini:
  • 85Kemarin:
  • 0Online:
Panel Login

Selamat Datang di www.FitrianyGustariny.com || Website Pribadi Ir. Fitriany Febby Adiana Gustariny, SE, MP, M.Pd.E (Guru SMA Negeri 2 Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat)

SONIAN ARTIS DAN GURU

SONIAN ARTIS DAN GURUSONIAN ARTIS DAN GURU SONIAN ARTIS DAN GURU Artis Film shooting Sang guru juga Namun
[Selengkapnya...]

SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU

SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMUSONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU Kisah
[Selengkapnya...]

SONIAN GURU DAN DANA GAJAH PLUS SONIAN GURU DAN DANA
[Selengkapnya...]

SONIAN OMBAK DAN AKU

SONIAN OMBAK DAN AKUSONIAN OMBAK DAN AKU SONIAN OMBAK DAN AKU Debur ombak putih Kejar mengejar Bergemuruh Di
[Selengkapnya...]

SONIAN PERAHU DAN AKU

SONIAN PERAHU DAN AKUSONIAN PERAHU DAN AKU SONIAN PERAHU DAN AKU Kembara lautan Tak pernah lelah Demi
[Selengkapnya...]

SONIAN PEPOHONAN DAN AKU

SONIAN PEPOHONAN DAN AKUSONIAN PEPOHONAN DAN AKU SONIAN PEPOHONAN DAN AKU Hijaumu menyubur Seperti cita Di
[Selengkapnya...]

SONIAN MEREKA DAN AKU

SONIAN MEREKA DAN AKUSONIAN MEREKA DAN AKU SONIAN MEREKA DAN AKU Bersama mereka Anak didikku Jiwa
[Selengkapnya...]

SONIAN LAUT DAN KAMU

SONIAN LAUT DAN KAMUSONIAN LAUT DAN KAMU SONIAN LAUT DAN KAMU Melihatmu jauh Memberi teduh Konon
[Selengkapnya...]

SONIAN HUJAN DAN AKU

SONIAN HUJAN DAN AKUSONIAN HUJAN DAN AKU SONIAN HUJAN DAN AKU Hujan pun bernada Rintiknya merdu Hembus
[Selengkapnya...]

SINOPSIS BUKU "BALIMBING NAGARI TRADISIONAL NAN UNIK"

SINOPSIS  BUKU SINOPSIS BUKU "BALIMBING NAGARI TRADISIONAL NAN UNIK" Judul : Balimbing
[Selengkapnya...]

Belajar Ekonomi dengan Metode “Paired Story Telling” di SMA Negeri 2 Rambatan

A. Pengantar

Metode pembelajaran yang baik adalah metode pembelajaran yang terdapat hubungan kuat dan dinamis antara peserta didik, pendidik, dan bahan pelajaran.  Salah satu metode pembelajaran yang memiliki pendekatan interaktif antara siswa, pengajar, dan materi pelajaran adalah metode “Paired Story Telling” (Bercerita Perpasangan). Pernah dengar metode tersebut? Kalau belum, mari kita bahas secara teori dan kemudian kita saksikan bagaimana siswa jelas X1 SMA Negeri 2 Rambatan belajar ekonomi dengan menggunakan metode ini!

Dokumentasi Foto Kegiatan PBM Ekonomi dengan metode "Paired Story Telling"  di kelas X1 SMAN 2 Rambatan TP 2015/2016, di mana terlihat masing-masing pasangan sedang membacakan topik bahasan sesuai materi yang ditugaskan, sedang yang lain mendengar dan mencatat kata-kata penting

Dokumentasi Foto Kegiatan PBM Ekonomi dengan metode “Paired Story Telling” di kelas X1 SMAN 2 Rambatan TP 2015/2016, di mana terlihat masing-masing pasangan sedang membacakan topik bahasan sesuai materi yang ditugaskan, sedang yang lain mendengar dan mencatat kata-kata penting

 
B. Keunggulan

Menurut  Huda (2013:151-152) metode “Paired Story Telling” memiliki beberapa keunggulan, yaitu:

1. Dikembangkan sebagai pendekatan interaktif antara siswa, pengajar, dan materi pelajaran (Lie, 2002)

2. Dapat diterapkan untuk pengajaran membaca, menulis, mendengarkan, ataupun berbicara

3. Menggabungkan kegiatan membaca, menulis, mendengarkan dan berbicara

4. Dapat pula diterapkan untuk beberapa mata pelajaran, seperti ilmu pengetahuan sosial, agama, dan bahasa

5. Bahan pelajaran yang paling cocok digunakan dengan teknik ini adalah bahan-bahan yang bersifat naratif dan deskriptif. Namun, hal ini tidak menutup kemungkinan dipakainya bahan-bahan yang lain

6. Dalam teknik ini, guru harus memahami kemampuan dan pengalaman siswa-siswanya dan membantu mereka mengaktifkan kemampuan dan pengalaman ini agar bahan pelajaran menjadi bermakna

7, Dalam kegiatan ini, siswa dirangsang untuk mengembangkan kemampuan berpikir dan berimajinasi. Buah pemikiran mereka akan dihargai sehingga siswa akan terdoront untuk terus belajar

8. Memberi banyak kesempatam pada siswa untuk mengolah informasi dan meningkatkan keterampilan berkomunikasi

9. Dapat diterapkan untuk semua tingkatan kelas

 

C. Prosedur

Adapun prosedur metode “Paired Story Telling” menurut Huda (2013:152-153) sebagai berikut:

1, Guru membagi bahan/topik menjadi dua bagian

2. Sebelum subtopik-subtopik itu diberikan, guru memberikan pengenalan mengenai topik yang akan dibahas pada peetemuan hari itu. Guru bisa menuliskan topik ini di papan tulis dan bertanya kepada siswa apa yang akan mereka ketahui mengenai topik tersebut. Kegiatan “brainstorming” ini dimaksudkan untuk mengaktifkan kemampuan siswa agar lebih siap menghadapi bahan pelajaran yang baru

3. Dalam kegiatan ini, guru perlu menekankan bahwa siswa tidak perlu memberikan prediksi yang benar-benar tepat. Yang lebih penting adalah kesiapan mereka dalam mengantisipasi bahan pelajaran yang akan diberikan hari itu

4. Siswa berkelompok secara berpasangan

5. Bagian/subtopik pertams diberiksn kepada siswa 1, sedangkan siswa 1 nya lagi menerima bagian/subtopik yang kedua

6. Siswa diminta membaca dan mendengarkan bagiannya masing-masing

7. Sambil membaca/mendengarkan, siswa diminta mencatat dan mendaftar beberapa kata/frasa kunci yang terdapat dalam bagian mereka masing-masing. Jumlah kata/frasa bisa disesuaikan dengan panjangnya teks bacaan

8. Setelah selesai membaca, siswa saling menukar daftar kata/frasa kunci dengan pasangan masing-masing

9. Sambil mengingat-ingat/memperhatikan bagian yang telah dibaca/didengarkan didengarkan sendiri, masing-masing siswa berusaha untuk mengarang bagian lain yang belum dibaca/didengarkan (atau yang sudah dibaca/dudengarkan pasangannya) berdasarkan kata-kata/frasa-frasa kunci dari pasangannya

10. Siswa yang telah membaca/mendegarkan bagian yang pertama berusaha memprediksi dan menulis apa yang teejadi selanjutnya, sedangkan siswa yang membaca/mendengarkan bagian yang kedua menulis apa yang terjadi sebelumnya

11. Tentu saja, versi karangan masing-masing siswa tidak harus sama dengan bahan yang sebenarnya. Tujuan kegiatan ini bukan untuk mendapatkan jawaban yang benar, melainkan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam memprediksi (“predicting”) suatu kisah/bacaan. Setelah selesai menulis, beberapa siswa bisa diberi kesempatan untuk membacakan hasil karangan mereka.

12. Kemudian, guru membagikan bagian cerita yang belum terbaca kepada masing-mading siswa. Siswa membaca bagian tersebut,

13. Kegiatan ini bisa diakhiri dengan diskusi mengenai topik pembelajaran pada pertemuan hari itu. Diskusi ini bisa dilakukan antarpasangan atau bersama seluruh siswa

 
D.  Penerapan metode “Paired Story Telling”  pada Pembelajaran Ekonomi SMAN 2 Rambatan

Metode ini diterapkan pada pembelajaran ekonomi dengan objek materi KD 1.3  MENGIDENTIFIKASI MASALAH POKOK EKONOMI, YAITU TENTANG APA, BAGAIMANA, DAN UNTUK SIAPA BARANG  DIPRODUKSI subjeknya adalah siswa kelas X1 Semester 1 SMAN 2 Rambatan TP 2015/2016, yang berjumlah 24 siswa. Pelaksanaan PBM dengan metode ini dilakukan pada Hari  Kamis 20 Agustus 2015 Jam  VI-VIII (11.30-14.15  WIB).

Dalam hal ini penulis  menngacu pada Huda (2013:152-153), juga dilakukan sedikit modifikasi dan penyempurnaan untuk menutupi kekurangan atau mengatasi hambatan-hambatan metode ini dalam pelaksansanaannya  di lapangan.

Langkah-langkah kegiatan PBM sebagai berikut:
1. Kegiatan Pendahuluan
a. Pra pendahuluan
b. Apersepsi
c. Motivasi

d. Pemberian kerangka acuan
Pada tahap kerangka  acuan ini dijelaskan secara ringkas tentang KD yang akan di bahas,  sistem penilaian, KKM, dan metode pembelajaran yang akan digunakan

Posisi Duduk Pertama: Posisi duduk saat kegiatan pendahuluan berlangsung   sama  seperti posisi duduk  belajar pada  umumnya, di mana semua siswa duduk  menghadap  ke depan kelas.

2. Kegiatan Inti

a. Siswa dibagi berpasangan

b. Posisi  duduk Kedua: tempat duduk siswa  disusun leter U ganda, dengan posisi  siswa duduk saling berhadapan antarpasangan

c. Guru membagikan topik bahasan KD 1.3 menjadi 2, yaitu
1) Masalah Ekonomi Klasik
2) Masalah Ekonomi Moderen

d. Guru membagi tugas untuk masing-masing pasangan, siswa 1 masalah ekonomi klasik, siswa 2 masalah pokok ekonomi modern

e.  Masing-masing pasangan memulai kegiatan bercerita, di mana siswa pertama membacakan topik bahasan yang ditugaskan padanya (misalnya Masalah Ekonomi Klasik), sedangkan siswa kedua menjadi pendengar dan mencatat kata-kata/hal-hal penting tentang materi yang ia dengar. Selanjutnya siswa ke 2 dari pasangan tersebut yang membacakan topik bahasan yang ditugaskan padanya (misalnya masalah pokok ekonomi modern), sedangkan siswa 1 menjadi pendengar dan mencatat kata-kata/hal-hal penting yang ia dengar dari pasangannya tersebut.

Siswa yang memegang buku sedang membacakan topik masalah ekonomi klasik/modern kepada pasangannya, pasangannya mendengar dan mencatat hal-hal pentin

Siswa yang memegang buku sedang membacakan topik masalah ekonomi klasik/modern kepada pasangannya, pasangannya mendengar dan mencatat hal-hal pentin

f. Setelah usai kegiatan membaca tersebur, guru langsung mengumpulkan buku pegangan yang ada pada siswa tadi, tujuannya agar siswa tidak menyalin materi dari buku.

g. Selanjutnya masing-masing siswa dalam pasangannya berdiskusi tentang topik bahasan tadi, kemudian mengembangkan topik bahasan tersebut disertai dengan contoh-contoh  (contoh-contoh yang disertakan berbeda dengan contoh yang ada dalam dalam buku pegangan)

h. Selanjutnya tahap, di mana masing-masing pasangan mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelas, agar bisa didengarkan oleh pasangan lain.   Saat kegiatan ini,  salah seorang siswa dalam pasangan tersebut menyampaikan topik 1, sedang siswa satunya lagi menyampaikan topik 2.

Salah satu pasangan sedang mempresentasikan hasil diskusinya di forum kelas

Salah satu pasangan sedang mempresentasikan hasil diskusinya di forum kelas

Kegiatan presentasi di atas juga diselingi dengan  tanya jawab oleh pasangan kelompok lain. Selama kegiatan ini berlangsung, maka setiap kali usai hasi penyampaian oleh masing-masing pasangan, juga langsung dikonfirmasi oleh guru benar atau tidaknya penyampaian/jawaban oleh masing-masing pasangan  tersebut.

Salah seorang siswa dari satu pasangan sedang memberikan pertanyaan pada pasangan yang sedang presentasi

Salah seorang siswa dari satu pasangan sedang memberikan pertanyaan pada pasangan yang sedang presentasi

3. Kegiatan Penutup

Kegiatan penutup terdiri dari menyimpulkan, evaluasi, guru juga merefleksi  dengan meminta tanggapan pada siswa tentang metode pembelajaran hari ini (baik kelebihan/kekurangannya, dll), informasi dan tugas minggu depan, dan menutup PBM

E. Kesimpulan

1. Berdasarkan keaktifan siswa, maka dengan metode pembelajaran  ini siswa aktif  100%-, karena dari 24 siswa, ke 24 aktif  selama PBM ini berlangsung, baik saat kegiatan bercerita, berdiskusi, dan presentasi

2. Siswa belum bisa mengembangkan tulisan berdasarkan pemikirannya sendiri, mereka hanya mencatat apa yang ia dengar saja, hal ini dibuktikan dari tulisan mereka yang penjelasan dan contoh-contohnya sama persis seperti dibuku.

Daftar Kepustakaan

Huda, M. 2013. Cooperatif Learning Metode.Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

FacebookTwitterGoogle+Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tulisan Terkini
Buku Pegangan Siswa
Diktat Ekonomi SMA/MA

Bagaimana menurut pendapat Anda tentang website Fitriany Gustariny ini?

Lihat Hasil Jajak Pendapat

Loading ... Loading ...

Laporan Karya Inovatif
Berita Lainnya
SONIAN ARTIS DAN GURU
SONIAN ARTIS DAN GURU
SONIAN ARTIS DAN GURU SONIAN ARTIS DAN GURU Artis Film shootin
SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU
SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU
SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DAN KAMU SONIAN MALAM MINGGU, AKU, DA
SONIAN GURU DAN DANA GAJAH PLUS SONIAN GURU DAN DANA GAJAH PL
SONIAN OMBAK DAN AKU
SONIAN OMBAK DAN AKU
SONIAN OMBAK DAN AKU SONIAN OMBAK DAN AKU Debur ombak putih
SONIAN PERAHU DAN AKU
SONIAN PERAHU DAN AKU
SONIAN PERAHU DAN AKU SONIAN PERAHU DAN AKU Kembara lautan Ta

Temukan Kami di Facebook


       

.

Galeri Foto
Klik Slideshow di bawah untuk
melihat Galeri Foto secara lengkap
20150203_121026-1.jpg
20150203_121051-1.jpg
IMG_39759949695819.jpeg
20131120_110407-1.jpg
20131120_110424-1.jpg
20131219_140230.jpg
Cerita Bergambar
Kalender
Agustus 2020
S M T W T F S
26 27 28 29 30 31 1
2 3 4 5 6 7 8
9 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31 1 2 3 4 5
Buku Tamu